Maenan Edukatif Vs Maenan Berbahaya

Beberapa hari yg lalu, di pemberitaan heboh dengan pistol maenan yang menyebabkan beberapa orang anak divonis akan buta, Astagfirullah. Pas lihat di TV , itu pistol maenan kok syeremm amat sih, hiii, persis dengan pistol aslinya. Harganya sekitar puluhan ribu ampe ratusan ribu. Orang tuanya membelikan karena rengekan anak, dan ada orang tua yang emang membelikan untuk hadiah anak.  Saya  lihat tampilan saja sudah syerem gitu, ga akan deh beliin buat anak , trus kalo anak merengek, coba alihkan dengan maenan lain yang lebih bermanfaat dan tidak BERBAHAYA.

Terkait Maenan, beberapa hari yang lalu, Bunda membuatkan Amira Maenan jam2an ( Bisa diputar dan bisa gerak juga lho, jadi bener2 seperti jam beneran, bisa bergerak, kalo diatas kaya pistol beneran kalo ini seperti jam beneran, walaupun tampilannya ga terlalu bagus ) Gunanya mengajak anak supaya kreatif dan bisa digunakan untuk belajar jam. Bunda bikin maenan EDUKATIF ( Maenan yg mendidik dan kreatif ) yang murah meriah, dari bahan yang ada di rumah. Berikut tampilannya (Dipoto pake HP yg seadanya, jd ga terlalu bagus hehe ).

Bahan  Jam Dinding :

  • Dus bekas Susu (pokonya yg hard cover)
  • 2 Korek Api
  • Sepotong lilin
  • Karet Gelang
  • Pulpen / Pinsil Warna
  • Gunting

Cara pembuatan :

  • Gunting Dus supaya menyerupai jam, dan dihias pake pinsil warna supaya menarik ( Jangan ngikutin yg diatas ya, hehe, belum dipoles )
  • Tengah2 Dus dibolongin, supaya karet gelang bisa masuk
  • Tengah Lilin diblongin juga, supaya karet gelang bisa masuk
  • Setelah karet masuk ke dus dan lilin, sematkan korek api
  • Untuk bagian bawah, sematkan lagi korek api, gunanya untuk pemutar.
  • Jadi deh Jamnya

OK deh, selamat mencoba, kita kenalkan anak2 dengan maenan EDUKATIF , supaya anak jadi kreatif, dan tentunya pintar n cerdas😉

55 responses to “Maenan Edukatif Vs Maenan Berbahaya

  1. Ping-balik: Award Again | Bunda dan Aku

  2. Ping-balik: [The Urban Mama] Your article will be posted at The Urban Mama! | Bunda dan Aku

  3. mbak dina kreatif banget sech,..
    meskipun sederhana patut dua jempol untuk ide dan karyanya
    selain untuk ajarin anak juga daur ulang sampah nich ceritanya,super-duper kreatif,saluuut!!
    insyallah nyoba dech nanti saat anak-ku belajar angka2,thx ya mbak masukan nya..

  4. novi triyanti

    ahaaaa… perlu di coba !!! sip deh bunda yg satu ini… i like its

  5. wahhh kalo mainan yang ini sepertinya bakalan dirusak alfis yah?? hihihi tapi idenya ditampung kalo besok2 punya anak cewe. seharusnya, yang jual pistol2an itu digrebek yaaaa… pelurunya disita semuaaaaa…grrrhhhh

  6. Sebagai orang tua kita harus selektip dalam membelikan mainan anak, meski hanya mainan jk membahayakan harus dilarang memakainya meski anak merengek-rengek. Lebih bagus dikenalkan dengan maenan yang edukatif..seperti buatan mbak dina…good mbak…kreatip banget…

  7. KEbetulan aku juga nonton acara televisi yang membicarakan tentang para korban pistol mainan itu. Serem juga ya… karena ternyata mainan anak2 banyak yang berbahaya dan tidak aman utk anak2.

  8. Idenya kreatif…. Mungkin malah lebih bagus jika korek api diganti dengan tusuk gigi ya..?

  9. wah… kreatif banget deh….
    hebad…

  10. kali ini pengen nyapa dulu, setelah menghilang ngak jelas..
    salam bloger🙂

  11. Bunda yang hebat dan kreatif.
    Waktu saya masih piyik, mainan banyak yg membuat sendiri,maklum anak desa, jauh dari kota.
    mainan saya dulu antara lain, mobil2an dari kulit jeruk bali, tilpun2an dari kotak bedak ( yang bulat-dikasih benang), dan mainan sederhana yg lain.

    Salam hangat dari Plesiran – Blog untuk mempromosikan pariwisata daerah anda secara gratis. Pengirim artikelnya bahkan akan mendapatkan tali asih berupa sebuah buku yang menarik dan bermanfaat.
    Silahkan kirim artikelnya. Terima kasih.

  12. ..
    Hi..hi..
    Jamnya lucu Bun..
    Nanti aku bikin ah, buat keponakan..
    Yg jelas lebih bagus dr punya bunda..
    *nyombong*😀
    ..
    Makasih idenya Bun..😉
    ..

  13. wahh,,, kreatippp… salam kenalll😀

  14. Bener…bener…bund, ngeri bgt ngeliat mainan pistol2an itu. Klo buat saya sih mending ngeliat anak jerit nangis krn gak dibeliin mainan, drpd anak nangis seumur hidupnya krn matanya rusak akibat mainan yg kita belikan… serem!! Sbg orang tua qta mmg hrs sll bijak🙂

    Btw, jam mainannya biarpun sederhana tp oke jg, bund..😉

  15. kalau waktu kecilku dulu mobil2an dari kulit jeruk he he…

  16. wah iya tuh Bunda kebetulan saya kemaren juga dikasih tahu sama mamah tentang berita itu.. rasanya miris aja ya mainan yang seharusnya menyenangkan malah menimbulkan petaka..
    saya jadi agak hati2 nih jagain ponakan biar gak salah minta mainan..

    tapi bunda, terkait dengan mainan yang menggunakan pentul korek api itu juga perlu di waspadai, bukan apa2 tapi pernah ada pengalaman beberapa kali saya lihat ponakan saya 1,5th sedang mengorek kupingnya denga pentul korek itu. dia pikir itu semacam cotton bud..takutnya malah merusak telinga..

    tapi contoh mainan itu memang edukatif membuat anak belajar berpikir kreati ya, mungkin kitanya yg memang harus waspada ya🙂

    • Wah begitu ya mba, harus hati2 neh. Kayanya semua barang disekitar kita bisa berbahaya, jika dipakai tidak pada tempatnya. TUk para Ortu, tetap awasi setiap langkah anak, jauhkan hal2 yang bisa mencelakakan anak.

  17. wah hebat.. kreatif banget…

  18. maenan edukatif akan meningkatkan kreatifitas anak…

  19. wah…kreatif deh si mbak..

    emang sih orang tua harus pinter2 milihin mainan buat anaknya..

  20. Benar sekali, mainan yang mengasah saraf sensorik dan motorik anak..

  21. *nyiapin alat-alat yg disebutin diatas*
    Bundaaaaa….. korek apinya bisa diganti pake’ aspak(tusuk gigi) gaaakkkk??? coz hubby biasa-nya nyala’in rokok pake mancis… jd gak ada korek api dirmh…😀

  22. jempol deh buat bunda… kreatip banget.
    Aku contek idenya ya bun? ga papa to? tengkyu…

  23. bener2 bunda yg kratif ya, pasti hana senang sekali

  24. semoga saya juga bisa membuatkan mainan yang bermanfaaf bgi anak saya yang nantinya akan lahir beberapa bulan lagi…..

  25. Apapun bentuk mainannya, yang penting bisa memacu daya kreatifitas anak.

  26. pas abis lebaran kemarin aku liat ortu dan anak2nya memenuhi pasar mainan, yag dipegang senapan mainan itu, besar banget sangat mirp senjata asli, nggak heran bisa buat celaka kalau terkena pelurunya

  27. mantab.lanjutkan!😉 apanya ya yg dilanjutkan,hehehee..lanjutin jd ibu yg kreatif dan luar biasa,biar anaknya jg jd anak kreatif dan luar biasa…

  28. Terima kasih ilmunya. Saya senang sekali. Permainan ini bisa dipakai untuk berbagi pembuatan permainan edukatif di postyandu. Seorang ibu memang harus kreatif, jangan sibuk ngerumpi dan nonton sinetron saja.

    Mari kita bersama-sama mengembang kreatifitas berfikir anak dengan permainan edukatif karya ibu. Alangkah bahagianya.

  29. Langsung di copy dan saya bikin yach…nampanya ini lebih kreatif dan mendidik, terima kasih….seneng sekali pagi ini

  30. wew, teringat dulu waktu masi kecil suka banget maen pistol2an itu. kebayang yah kalo ada sampe yang buta… >_<

  31. Kreatif banget sih Din…!
    Saya juga ngeri pas lihat pistol mainan yang ditayangkan di televisi itu. Kok bisa-bisanya ada orang tua yang mau membelikan anak mainan seserem itu.
    Buat jam bikinan sendiri yang Dina bikin di posting ini, salut banget, saya dulu nggak pernah kepikiran buat bikin jam kayak gini buat Risa😀

  32. hahah oke deh sukup kreativ sob😀

  33. waa bener2 kreatif, mantap

  34. Hehe… lucu sekali jamnya Bun.. coba ah ntar klo ada keponakan datang, biar bisa buat mainan mereka…

  35. Kalau Luna sudah mengerti, Bunda juga mau bikin ah…
    Lihat tutorialnya ya…

  36. hasil karya bunda yang bagus…tips nya makasihbun…bisa di praktekkan sama dini dirumah..

  37. Waahhh…..hebat nih…sekalian belajar jam ya Amira…

    Yang penting prosesnya anak2 senang, mura, meriah, tp tetep edukatif …

  38. wah, kraeatif skali bunda….

  39. bunda nya Amira jago ya. besok besok bikinin amira apa lagi bunda??

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s