ART = Asisten Rumah Tangga

Awalnya pas Amira  berusia 2 bln, saya wara wiri cari ART, karena sebulan lagi saya harus masuk kerja, walaupun rumah saya dekat dengan orang tua, saya tidak ingin merepotkan. Mulai deh saya tanya sana sini, mulai dari tetangga, ke saudara, ke temen dan akhirnya salah seorang saudara, tepatnya sih kakak mamah, atau kalo orang sunda bilang “Wa”, berkenan mengasuh Amira. Amira pun diasuh di rumah mamah, tiap hari saya bawa tas berisi perlengkapan Amira untuk dibawa ke rumah mamah, karena “Wa” nya ga mau mengasuh di rumah saya, sepi katanya, mendingan di rumah mamah , ada temen ngobrol, ya saya pun ngikut saja deh, kan masih dekat ini. Alhamdulillah, yang ngasuh Amira tidak ada masalah, karena sama saudara sendiri, tapi pas lahir Ayu, “Wa”-nya  tidak mau ngasuh 2 orang, takut ga keurus, kepaksa deh cari orang lain lagi, seperti biasa tanya sana sini, akhirnya tetangga di belakang rumah ada yang bersedia mengasuh , tapi ART yang satu ini hanya bertahan 5 bulan, karena ada urusan keluarga, kepaksa Ayu untuk sementara diasuh sama “Wa, tapi ya itu, “Wa” berkeberatan mengasuh 2 anak, sampe akhirnya tetangga sebelah rumah yang biasanya bantuin bere2 rumah, bersedia mengasuh Ayu. Amira diasuh di rumah mamah, Ayu diasuh di rumah kontrakan, sedih juga sih, ga bisa diasuh disatu tempat, hal itu berlangsung sampe Ayu berusia 1 tahun, Amira 3 tahun, sampe akhirnya kami sekeluarga pindah rumah, yang jaraknya lumayan jauh dari rumah Mamah, awal2 pindah stress juga, di rumah sebelumnya sudah nyaman, sudah ada yang ngasuh, sudah ada yang bantu beres2, dengan pindah rumah, kembali ke nol deh, harus mikirin ini itu.

Hari pertama pindah rumah, Amira takut2, ga bisa tidur, kalo Ayu msh lum ngerti apa2, ga ada masalah. Perihal ART, kami pun segera bertanya ke satpam perumahan itu, mungkin ada tetangga/ saudaranya yang bisa ngasuh anak, tetapi selang beberapa bulan, tidak ada jawaban pasti. Akhirnya setiap kami kerja, anak2 terpaksa dibawa, trus di drop di rumah “Wa”, yang arahnya searah kantor, hal itu berlangsung sampe 3 bulan, rasanya cape juga sih, kasihan juga anak2, tiap hari kena debu/asap kendaraan, karena kami ke kantor pake motor. Hal itu berlangsung selama 3 bulanan, sampe akhirnya bulan April, satpam mengantarkan ibu yang bisa beres2 rumah dan bisa ngasuh, yup 2 ART , yg satu beres2 rumah ( nyuci, ngepel, masak) , yang satunya ngasuh 2 anak. Saya memang mencari ART yang ga nginep di rumah, terus saya ingin yang ngasuh khusus ngasuh, kalaupun ada waktu, bisa bantu2 yang beres2 rumah. Alhamdulillah, sampe detik ini, mereka masih membantu saya dalam urusan rumah dan mengasuh. Yang ngurus rumah, alhamdulillah pinter masak, jadi ya tinggal saya nentuin menunya, trus dikasih deh uang belanja, urusan perut terselesaikan. Yang ngurus anak, alhamdulillah telaten, sabar ( hehe emang seharusnya seperti itu , kalo ga… bisa saya pecat😀 ). Terimakasih kerjasamanya ya !.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s